Wednesday, 25 February 2015

Belajar Fotografi

Belajar Fotografi
Dapat mengoperasikan kamera dengan menghasilkan jepretan yang bernilai seni merupakan kebanggan karena tidak semua orang dapat melakukanya. Tentunya dengan teknik-teknik fotografi yang tepat. Baik itu hanya sekedar hoby atau mata pencaharian, beberapa fotografer pemula masih banyak belajar tentang konsep dasar fotografi. 

Sebelum pada konsep dasar fotografi, tentunya harus tahu dan memahami betul tentang alat pembidik objek yaitu kamera. Kamera bagus yang digunakan untuk fotografi adalah DSLR. Menurut pengalaman, berbagai merk yang terdapat dipasaran mempunyai kelebihan dan kekurangan masing-masing. Semua tergantung dengan keperluan pengguna kamera itu sendiri. 

Kamera Digital/DSLR, Setting dan Fiturnya

1. Memahami mode program di kamera digital.
2. Memahami mode Aperture Priority dalam kamera digital.
3. Memahami white balance.
4. Memahami konsep histogram.
5. Belajar membekukan gerakan dengan Shutter Priority.
6. Mengenal EXIF Data.
Prinsip Dasar Exposure dan Konsep Fotografi
ISO                                                                                                                                                          ISO secara istilah merupakan ukuran tingkat sensitifitas sensor kamera terhadap cahaya. Semakin tinggi setting ISO, maka semakin sensitif sensor terhadap cahaya. ISO biasanya diumpamakan dengan sebuah komunitas lebah pekerja. Jika kamera diset dengan ISO 100, artinya memiliki 100 lebah pekerja dan seterusnya. Setiap lebah pekerja bertugas memungut cahaya yang masuk melalui lensa kamera dan membuat gambar. Jika menggunakan lensa identik dan aperture di f/3.5 dengan set ISO 100 dan 200, maka hasilnya akan berbeda dan dapat dibuktikan dengan gambar yang dihasilkan.
Shutter Speed                                                                                                                                            Shutter Speed merupakan jarak atau rentang waktu saat jendela kamera terbuka. Shutter speed dapat juga diartikan sebagai satuan kecepatan kamera dalam mengambil foto. Shutter Speed harus lebih besar dari ukuran lensa, jika panjang lensa 55 m gunakan shutter speed 1/60 dan seterusnya. Dengan pengaturan tersebut akan menghasilkan foto yang tajam.
Aperture                                                                                                                                              Secara sederhana Aperture diartikan "bukaan lensa" yang mempengaruhi jumlah cahaya yang masuk ke dalam sensor. Nilai aperture yang dipilih akan menentukan kecil atau besarnya bukaan lensa. Semakin besar bukaan lensa maka, semakin besar pula cahaya yang masuk, begitupun sebaliknya. Satuan aperture adalah f-stop, misalnya f/2.8, f/5, f/8, f/22 dan lain-lain. Pengaturan aperture juga sangat bergantung pada pengaturan Shutter Speed dan ISO, semakin rendah nilainya (misalnya f/2.8) maka semkin lebar bukaannya dan sebaliknya. 
Merawat Kamera
1. Jauhkan kamera dari air dan basah, air dapat menimbulkan kelembaban pada internal kamera dan bisa membuat komponen internal rusak.
2. Selalu kebersihan lensa, saat membersihkan lensa, jangan langsung semprotkan cairan pada lensa. Semprotkan dulu pada lap microfiber sedikit saja kemudian usapkan lap microfiber pada lensa. 
3. Jangan meninggalkan kamera di dalam mobil dalam waktu yang lama apalagi jika mobilnya terkena panas matahari langsung. 
4. Setelah memotret di dekat laut, bersihkan kamera dengan lap yang sedikit dibasahi untuk menghilangkan sisa garam yang menempel di kamera.
Itulah tips-tips belajar fotografi khususnya bagi yang baru mengenal dunia fotografi. Semoga dapat bermanfaat bagi yang membacanya serta mengaplikasikan dalam memotret. 
loading...

0 comments:

Post a Comment